MEMBANGUN KHAZANAH ILMU DAN PENDIDIKAN

Belajar itu adalah perobahan …….

Pendidikan berbasis Siswa(analis ttg learned centered teaching)

Posted by Bustamam Ismail on January 26, 2011

1.Pendahuluan

Apa yang saya harus yakini tentang belajar mengajar yang berpusat pada peserta didik tumbuh dari pertemuan kebetulan, peristiwa dan pengalaman. Siswa telah berubah, dan banyak lagi adalah diketahui tentang kebutuhan mereka belajar. Apa yang mencegah siswa yang baik-baik untuk kurang percaya diri.

Mereka perlu untuk menemukan dirinya dengan merobah masa lalu mereka, yang  penuh keraguan diri, kejanggalan, dan rasa takut kegagalan, takut mengajukan pertanyaan di kelas, memberikan kontribusi dalam kelompok, dan berbicara berbaur di depan teman-temannya. Siswa sedapat mungkin mengatasi masalah mereka dengan memberikan kepada para siswa lebih banyak memegang kendali pembelajaran. Apakah membantu jika saya disajikan mereka dengan beberapa pilihan dan biarkan mereka membuat beberapa keputusan tentang belajar mereka?

Melaksanakan pilihan tugas belajar, kelompok berbagai macam proyek, kredit untuk partisipasi dan analisis itu, kritik dari teman sebaya, melakukan wawancara atau diwawancara atau keduanya, dan konvensional ujian pilihan ganda. Setiap tugas memiliki nilai titik yang ditunjuk dan kriteria evaluasi.

Siswa bisa memilih banyak atau beberapa tugas yang mereka inginkan, memprioritaskan tugas kelas  yang mereka inginkan. Setiap tugas memiliki tanggal jatuh tempo, dan sesekali ada tugas yang tidak dapat diselesaikan.

Beberapa siswa meminta untuk mengidentifikasi tugas mereka harus dilakukan, dan hampir semua orang ingin semacam persetujuan begitu mereka akhirnya memutuskan.

Untuk menuntut tanggungjawab harus ada kebijakan absensi, untuk menghindari kemalsan siswa yang belum terbiasa dengan program.

Siswa-siswa ini berkomitmen untuk kelas, mereka muncul benar-benar tertarik pada konten.

Lima Kunci Perubahan untuk Praktek

1). The balance of Power (Keseimbangan Peranan antara Guru dan Siswa) 2). The Function of Content (Fungsi konten Pembelajaran) 3.) The role of teacher(Peran Guru dalam pembelajaran)  4).Tanggung Jawab untuk Belajar  5). Tujuan dan Proses Evaluasi

2.Perimbangan peran antara Guru dan Peserta didik

Bagaimana Anda ciri mahasiswa hari ini? Apakah mereka percaya diri, motivasi diri pelajar?. Yang di kelas mereka berharap tetapi umumnya cemas dan tentatif. Mereka ingin semua kelas untuk mudah tetapi kebanyakan akan sulit berfikir. Mereka berharap besar mereka tetapi   yang tidak membutuhkan matematika, ilmu pengetahuan, atau  bahasa Inggris. Sejumlah mereka tidak akan berbicara di kelas kecuali dipanggil. Kebanyakan mereka menginginkan dan memerlukan guru yang mengatakan kepada mereka apa yang harus dilakukan. Pendidikan adalah sesuatu yang dilakukan kepada mereka. Ini sering membuat stres, kegelisahan, dan bentuk-bentuk ketidaknyamanan.

Pendidikan berperan untuk menantang ketimpangan dan mitos dominan ketimbang sosialisasi siswa ke status quo. Belajar diarahkan kepada perubahan sosial dan mengubah dunia, dan ‘benar’ belajarmemberdayakan siswa untuk menantang penindasan dalam hidup mereka. Perimbangan ini sejalan dengan keadaan struktur kekuasaan tradisional dan peran otoritas di kelas. Atau, mengusulkan pandangan lebih demokratis dan egaliter pendidikan yang membuka kemungkinan berbagai jenis belajar. Pergeseran memiliki efek dramatis pada motivasi siswa dan keterlibatan.

Pembelajaran yang berpusat pada siswa melibatkan realokasi kekuasaan di kelas. Hal ini membutuhkan pembelajaran yang memberikan kontrol beberapa siswa atas proses-proses pembelajaran yang secara langsung mempengaruhi mereka. Dan ini realokasi  memerlukan perubahan. Dalam kelas kelas kebanyakan, kekuasaan, wewenang, dan kontrol tetap tegas dan hampir secara eksklusif di tangan guru. Ini adalah bagian dari apa yang terus membuatinstruksi guru yang sangat terpusat dan apa yang membuat banyak siswatertarik dalam belajar.

Kami telah menjelajahi cara melibatkan siswa dalam keputusan ini, cara-cara yang bertanggung jawab menangani ‘siswa kurangnya pengalaman dan kesiapan untuk membuat keputusan pembelajaran, dan cara-cara yang memungkinkan staf pengajar untuk memenuhi kewajiban profesional mereka.
masalah daya yang terlibat dalam pengajaran yang luas, halus, dan
menarik. Mereka jasa analisis hati-hati karena kami berusaha untuk menggunakan kekuatan untuk mempengaruhi hasil belajar lebih positif.

 

3.Fungsi konten Pembelajaran

Dalam pemikiran kurikulum, siswa mengembangkan pemahaman mendalam tentang konsep-konsep penting dan proses untuk menangani konsep-konsep, mirip dengan pendekatan yang dilakukan oleh para ahli dalam menangani tugas-tugas mereka. Sebagai contoh, siswa menggunakan sumber-sumber asli untuk membangun catatan sejarah, mereka merancang eksperimen untuk menjawab pertanyaan mereka tentang fenomena alam; mereka menggunakan matematika untuk model kejadian dunia nyata dan sistem, dan mereka menulis untuk khalayak yang nyata. (Herman et al., 1992, hal.17)

Konten yang memberikan kontribusi dan dalam proses pembelajaran ditujukan dalam bekerja empiris dilakukan di kognitif dan pendidikan psikologi. Teks adalah sebuah dataran rata dari fakta yang harus diingat, bukan daerah dihiasi dengan menonjol fitur mewakili prinsip-prinsip atau argumen di sekitar yang membentang dataran bukti

Ramsden mencatat bahwa “belajar harus dilihat sebagai perubahan kualitatif dengan cara seseorang melihat, mengalami, memahami sesuatu, konseptualisasi di dunia nyata- bukan sebagai perubahan kuantitatif dalam jumlah pengetahuan yang dimiliki seseorang “(hal. 271).

4.Peranan Guru dalam Pembelajaran

Bekerja di ketiga bidang ini (pedagogi kritis dan feminis, kognitif dan pendidikan psikologi, dan teori konstruktivis) memiliki implikasi besar untuk peran guru.

Menurut Kritis dan feminis pedagogi menantang asumsi lama tentang kekuasaan, otoritas, dan guru. kritik ini memberatkan, menegaskan bahwa pelaksanaan kekuasaan di kelas sering manfaatnya lebih banyak guru daripada mempromosikan belajar siswa.

Menurut teori konstruktivis, siswa tidak perlu menunggu sampai mereka telah mengembangkan keahlian sebelum mereka berinteraksi dengan konten. Mereka didorong untuk menjelajahinya, mengatasinya, mengaitkannya dengan pengalaman mereka sendiri, dan tantangan itu apa pun tingkat keahlian. Jelas, kurang berpengetahuan dan peserta didik berpengalaman akan berinteraksi dengan konten, kurang intelektual , tetapi tujuannya adalah untuk melibatkan siswa dalam proses mendapatkan dan mempertahankan informasi.

Ada tiga kegiatan utama guru yang untuk kelompok kecil yang harus dikelola secara simultan:

  1. a. Mengelola kelompok
  2. b. Mengelola kegiatan
  3. c. Mengelola belajar.

Dalam banyak situasi mengajar kelompok kecil, peran guru adalah fasilitator pembelajaran: diskusi terkemuka, mengajukan pertanyaan-berakhir terbuka, membimbing proses dan tugas, dan memungkinkan partisipasi aktif dari peserta didik dan keterlibatan dengan ide-ide. Namun, kelompok-kelompok kecil fungsi dan berperilaku dalam berbagai cara dan memiliki tujuan yang berbeda. Oleh karena itu guru harus mampu mengadopsi berbagai peran dan keterampilan yang sesuai dengan situasi tertentu, sering selama sesi pengajaran yang sama.

5.Tanggungjawab Pembelajaran

Beberapa tahun sebelumnya, Tanggungjawab pembelajaran ditemui ide-ide diri yang diatur, dipantau diri, pelajar yang mandiri dalam karya Boud (1981), yang diedit antologi menggambarkan bagaimana pendidikan membuat siswa peserta didik bergantung. Mereka bergantung pada guru untuk mengidentifikasi apa yang harus dipelajari, untuk meresepkan metode belajar, dan akhirnya untuk menilai apa dan seberapa baik mereka belajar. Dalam beberapa tahun terakhir, bekerja pada pembelajaran mandiri telah maju., Boud dan lain-lain kini mengusulkan bahwa tujuan pendidikan harus penciptaan independen, otonom peserta didik yang bertanggung jawab atas pembelajaran mereka sendiri.

Karena kita jarang melihat siswa yang  independen, pelajar otonom dan fungsi di lingkungan kebanyakan berpusat pada guru, kita lupa seberapa efektif beberapa individu memikul tanggung jawab untuk mereka sendiri belajar.

a. Fakta Siswa

Siswa  lebih beragam daripada yang mereka sebelumnya, Banyak siswa yang tidak siap dalam ketentuan dan kemampuan belajar sesuai latar belakang.  Banyak siswa mempunyai tambahan tanggung jawab seperti pekerjaan.Banyak siswa memiliki kurang motivasi, kurang kerja keras

b. Enam Cara meningkatan Tanggungjawab belajar siswa

Kami akan membahas 6 cara  yang dapat meningkatkan siswa mengambil tanggung jawab  untuk belajar

1)    Menyediakan peluang untuk meningkatkan siswa untuk bertanggung jawab atas pembelajaran mereka, menciptakan situasi yang memotivasi siswa untuk menganggap ini tanggung jawab mereka

2)    Mengembangkan keterampilan untuk belajar lebih lanjut (misalnya manajemen waktu, pemantauan diri, tujuan pengaturan)

3)    Menjadi mandiri, seumur hidup pelajar, lebih sadar akan kemampuan mereka sendiri untuk belajar

4)    Mengembangkan kemampuan mereka untuk menilai mereka belajar sendiri

5)    Menjadi ahli dalam penilaian diri kekuatan dan kelemahan mereka

6)    Menjadi mahir dalam informasi keterampilan penulisan dan informasi literatur

c.Enam nilai yang harus dikembangkan

1)    Tanggung jawab untuk belajar

2)    Belajar untuk belajar keterampilan

3)    Mengarah diri dalam mempelajari keterampilan belajar seumur hidup

4)    Menilai pembelajaran mereka sendiri

5)    Menilai sendiri tentang kekuatan mereka dan kelemahan

6)    Keterampilan mengambil informasi dari bahan bacaan

6.Tujuan dan Proses evaluasi

Bekerja di psikologi pendidikan secara luas mencari dokumen kita semua tahu tapi tidak selalu bertindak atas: Apa yang siswa pelajari  dalam kelas? Apa pun mereka pelajari diuji atau dievaluasi. Tes dan tugas adalah alat pendorong paling ampuh untuk belajar. Malam sebelum tes saya program, kita harus tahu bahwa yang persentase siswa yang signifikan, Apakah perlu diperpanjang perjumpaan dengan konten materi ini. Mereka akhirnya mendapatkan pembelajaran semua hal penting.

Penilaian mempromosikan belajar, tapi pertanyaannya adalah, apa pembelajaran, apakah itu mempromosikan? Jika Anda memeriksa secara jujur dan merenung apa yang pada ujian siswa yang paling dominan dan mekanisme penilaian yang mereka,terima. Dan ada cara sederhana untuk membuat yang jelas. Pikirkan tentang bagaimana Anda akan merespon untuk bidang ini: Evaluasi bukan hanya sesuatu yang digunakan untuk menghasilkan nilai, melainkan alat yang paling efektif guru harus meningkatkan pembelajaran. Jadi bagaimana kita menggunakan secara maksimal, tentang realitas pembelajaran yang diberikan dan motivasi yang kuat siswa harus mendapatkan nilai?

Evaluasi digunakan untuk menghasilkan nilai dan untuk meningkatkan pembelajaran. Tujuan baru lebih besar dan lebih baik seimbang. Seiring dengan tujuan ini direvisi, proses evaluasi berubah baik.. Dalam pembelajaran berpusat, kepada siswa. Guru mengevaluasi kelas dan siswa bekerja, tapi evaluasi kegiatan yang melibatkan siswa termasuk dalam proses. Siswa belajar bagaimana menilai pekerjaan mereka sendiri dan berpartisipasi dalam evaluasi kerja yang dilakukan oleh rekan-rekan mereka. Ini bagian kegiatan penilaian mengembangkan keterampilan yang independen, mengatur diri sendiri pembelajaran yang mereka butuhkan,. praktek pendidikan saat ini tidak sedikit untuk mengembangkan keterampilan dan banyak untuk memberikan fokus pada nilai.

7. Menghadapi konsep Pembelajaran yang berbeda

Siswa dan lembaga akan terus ada perbedaan kepentingan, secara jujur apa yang kita lakukan dan mengapa. Ini membantu untuk melihatnya positif dan mendorong  mengingatkan kita untuk terus mengeksplorasi teori dan penelitian, serta sebagai pengalaman rekan-rekannya. Banyak dari kita akan mengatakan bahwa perlawanan siswa memudar dan kemudian berjalan dengan baik.. Banyak bisa dikatakan itu, tetapi efek bersih adalah bahwa sekali siswa pada pihak benar-benar ada ada jalan pijakan. Mereka akan Anda bergerak maju, meskipun keberatan dan perlawanan dari beberapa rekan.

8.Membangun Pendekatan

Kesimpulan dari bagian ini tidak seperti yang ditawarkan di  akhir bagian lain, dimana  penejelasan Pembelajaran yang berpusat pada siswa. Mengajar dengan cara yang membutuhkan lembaga untuk mengeksplorasi dan menggunakan strategi baru pembelajaran. Namun meskipun beberapa strategi-strategi yang baru, paling dikenal lembaga, dan tidak ada yang sulit untuk berhasil. diterapkan

Dalam bagian telah mengusulkan konsep yang berbeda orientasi dengan tugas instruksional, dan Lembaga tidak memerlukan waktu untuk mempertimbangkan dan mempertanyakan kerangka konseptual baru, tetapi lembaga yang baik dalam berpikir konseptual. Mereka dapat membuat penyesuaian baru yang dibutuhkan. Sebaliknya, dalam bagian ini, bertang jawab menghasilkan perkembangan masalah memerlukan tingkat pengetahuan yang belum ada konseptual atau pragmatis.

Apa yang diketahui tidak menetapkan pentingnya isu-isu pembangunan dan menawarkan tempat untuk memulai. Kami tahu bahwa pembangunan sebagai peserta didik tidak otomatis, Namun, ada menggoda kemungkinan yang lebih mungkin jika pembangunan yang terjadi dalam konteks terencana, dan saling pengalaman belajar. Bahkan lebih mungkin terjadi jika membangun pihak terkait proses perkembangan. Tapi bagaimana semua itu cocok bersama-sama di titik ini tetap menjadi misteri, kasus yang harus dipecahkan melalui kolektif kami upaya dan pengalaman.

9.Membuat  Lembar  kerja Pembelajaran berbasis Siswa

Disini dapat kita lihat sebagai jembatan dari pemikiran ke tindakan, dari berpikir tentang cara mengajar untuk mulai mengajar dengan hasil belajar eksplisit. pencarian saya untuk menjadi lebih berpusat sekarang di tahun kelima. Kedua pemikiran dan praktek jauh berbeda, lebih halus, dan lebih efektif  daripada ketika memulai. Telah perjalanan paling luar biasa dalam karir  pedagogis.

Dulu aku berpikir bahwa suatu hari nanti aku akhirnya akan berpusat pada seorang pelajar  Flachmann (1994, p. 1) berubah pikiran saya tentang ini dan menawarkan nasihat yang pantas merangkum bagian ini, mungkin ini
seluruh buku: “mengajar yang baik adalah sebuah perjalanan bukan tujuan.
Ini tidak seperti kereta bawah tanah berhenti di mana, sekali Anda berada di sana, Anda dapat berhenti bergerak maju.  Inersia adalah diam-diam kuatnegatif berlaku di ajaran-dorongan untuk terus melakukan sesuatu dengan cara kita dilakukan mereka selama bertahun-tahun. Ini sedikit seperti milik pedagogis setara Alcoholics Anonymous: selalu ada guru yang buruk dalam diri kita menunggu untuk muncul. Kita harus menahan godaan untuk tinggal sebagai kita, untuk beristirahat di halte bus. “

10.Silabus dan Perencaan Pembelajaran

Membuat dan menggunakan silabus pembelajar berpusat merupakan bagian integral dari proses menciptakan komunitas belajar. Konsep ini sederhana namun implikasinya jauh: siswa dan kemampuan mereka untuk belajar berada di pusat dari apa yang kita lakukan. Ini berarti bahwa kita fokus pada proses pembelajaran bukan konten, bahwa isi dan guru beradaptasi dengan siswa daripada mengharapkan para siswa untuk beradaptasi dengan konten, bahwa tanggung jawab ditempatkan pada siswa untuk belajar bukan pada dosen mengajar ..

Tujuannya adalah untuk memfasilitasi belajar siswa bukan untuk bertindak sebagai “penjaga gawang” pengetahuan, membagikan keluar dalam dosis kecil. Berita buruk adalah bahwa banyak guru perlu mengubah cara mereka berpikir tentang pengajaran / pembelajaran persamaan dengan menghasilkan perubahan apa yang mereka lakukan di ruang kelas. Berita baik adalah pelajaran yang akan menjadi jauh lebih menarik dan efektif sebagai guru  menyerahkan beban menjadi “otoritas terbesar di dunia” dan memulai eksplorasi kolaboratif pengetahuan, berbagi dalam sukacita penemuan dan kepuasan penggunaan baru keterampilan dan ide-ide.

11.Pengembangan Pembelajaran Keterampilan menurut Handaut

a. Panduan dan Pikiran untuk Sukses Akademik

Sukses Mahasiswa: Panduan dan Pikiran untuk Sukses Akademik Sumber: Steven J. Thien dan Andy Bulleri, Profesor Pengajaran, 1996, 10 (9), Dicetak ulang dengan izin dari Magna Publikasi. siswa yang berhasil menunjukkan kombinasi sikap sukses dan perilaku serta kapasitas intelektual. Sukses siswa. . .

1)    bertanggung jawab dan aktif. siswa yang berhasil mereka terlibat dalam studi, menerima tanggung jawab atas pendidikan mereka sendiri, dan aktif peserta di dalamnya!

2)    memiliki tujuan pendidikan. mahasiswa sukses memiliki tujuan yang sah dan termotivasi oleh apa tujuan-tujuan tersebut mewakili dalam hal karir aspirasi dan keinginan hidup.

3)    mengajukan pertanyaan. Sukses siswa mengajukan pertanyaan untuk memberikan rute tercepat antara kebodohan dan pengetahuan.

4)    belajar bahwa mahasiswa dan dosen membuat tim. Kebanyakan instruktur menginginkan apa yang Anda inginkan: mereka ingin bagi Anda untuk mempelajari materi di kelas masing-masing dan memperoleh nilai yang baik.

5)    tidak duduk di belakang. siswa yang berhasil meminimalkan gangguan kelas yang mengganggu pembelajaran.

6)    membuat catatan yang baik. siswa yang berhasil mengambil catatan yang dimengerti dan terorganisir, dan mereka meninjau mereka sering.

7)    memahami bahwa tindakan mempengaruhi belajar. siswa sukses tahu perilaku pribadi mereka mempengaruhi perasaan dan emosi yang pada gilirannya dapat mempengaruhi belajar. Bertindak seperti Anda tertarik dan Anda akan menjadi tidak tertarik.

8)    berbicara tentang apa yang mereka belajar. sukses siswa mengenal sesuatu yang cukup baik sehingga mereka dapat memasukkannya ke dalam kata-kata.

9)    tidak intensif untuk ujian. siswa sukses tahu bahwa periode dibagi penelitian lebih efektif daripada sesi menjejalkan, dan mereka mempraktekkannya.

10)  manajer waktu yang baik. siswa sukses tidak menunda-nunda. Mereka telah belajar bahwa kontrol waktu adalah kontrol hidup dan memiliki sadar dipilih untuk mengendalikan kehidupan mereka

Sepuluh Perintah untuk Keterampilan Studi Efektif Sumber: Oleh Larry M. Ludewig, Profesor Pengajaran,, 1992 6 (10), 3-4.

b. Pengembangan diri anda sewaktu dibangku pelajaran

Waktu Anda duduk sendiri di kelas, tanyakan pada diri sendiri pertanyaan-pertanyaan ini:

• Apa yang saya lakukan di sini?

• Mengapa saya memilih untuk duduk di sini sekarang?

• Apakah ada tempat yang lebih baik aku bisa?

• Apakah kehadiran saya di sini berarti bagi saya?

Tanggapan atas pertanyaan ini akan membuat siswa berfkir dan akan aktif mengadakan kegiatan pembelajaran mereka. untuk mencapai hasil  pendidikan dan tujuan.

B. PENILAIAN BUKU INI

1. Kelebihan buku ini memberikan penyegaran untuk pembelajaran yang berbasis siswa, yang memberikan sebagian tanggungjawab kepada siswa, dan memberikan perimbangan peran antara guru dan siswa,  serta ikut serta dalam proses penilaian hasil pekerjaan dan belajar mereka.

2. Kelemahannya :  untuk melaksanakan proses memerlukan sosialisasi, tidak semua siswa sanggup memenej pelajaran sendiri, membangun tanggungjawab siswa terhadap pembelajaran mereka memerlukan proses. Ada guru yang belum siap untuk melaksanakan PBS ini. Demikian pembelajaran PBS ini memerlukan multimedia yang memadai sehingga siswa tidak kehabisan sumber belajar.

2 Responses to “Pendidikan berbasis Siswa(analis ttg learned centered teaching)”

  1. […] 2:47 am and is filed under metode belajar. You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 […]

  2. good posting

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: