MEMBANGUN KHAZANAH ILMU DAN PENDIDIKAN

Belajar itu adalah perobahan …….

Etika Suami dalam keluarga!!!

Posted by Bustamam Ismail on January 22, 2010

Keluarga adalah batu bata yang membentuk dasar dari suatu masyarakat. Hal ini terdiri dari individu-individu yang memiliki hubungan permanen yang didirikan di antara mereka. Yang paling penting, ia memiliki hampir sebagian besar berbagai jenis hubungan pribadi.  Karena itu, harus ada etika tertentu ditempatkan dalam rangka untuk mengendalikan dan mengatur hubungan ini. Ini adalah sedemikian rupa sehingga dapat dipertahankan dalam cara terbaik, dan sehingga dapat menghasilkan dan menghasilkan buah yang tepat. Hubungan keluarga terdiri dari hubungan antara suami-istri dari satu perspektif, hubungan antara orang tua dan anak-anak dari perspektif kedua, dan hubungan antara anak-anak itu sendiri dari perspektif ketiga.

  1. Jangan tonjolkan kekurangan-kekurangan, melainkan dari perilaku yang baik, bahwa suami memberi saham dalam hal tanggung jawab tertentu, seperti menambal pakaian atau apa yang mirip dengan itu. Hal ini cocok bagi pria untuk tidak membatasi diri dari melayani dirinya sendiri. Ini adalah karena istri mengurus urusan rumah tangga.Jadi karena itu, adalah dari sikap yang baik bahwa suami mengulurkan tangan untuk membantu istrinya di rumah, selama masa kebutuhan, seperti ketika dia sakit, hamil, melahirkan atau mirip dengan itu
  2. Suami teladan orang yang bekerja sama dengan istrinya dengan bantalan hubungan baik dan menunjukkan sikap baik (padanya), sesuai dengan tingkat penuh makna yang terkandung dalam (akhir) dua ekspresi. Sesungguhnya, para suami yang terbaik dalam bekerja bersama istri mereka adalah yang terbaik umat manusia dalam pandangan Islam. Ini cara hidup yang baik antara suami-istri harus sangat tertanam dalam kehidupan rumah tangga sehari-hari, bahkan pada saat perceraian.
  3. Waspadalah terhadap menggambarkan hubungan antara suami-istri dengan lebih-keseriusan! Untuk benar-benar menggambarkan kehidupan keluarga dengan sifat militeristik jumlah ke salah satu penyebab kegagalan dan hasil yang buruk.
  4. Dari jenis dan perilaku mulia sang suami adalah bahwa dia dan assents untuk memenuhi permintaan istrinya, selama mereka tidak dilarang dalam agama. Dan menjadi mewah dalam makanan, minuman dan pakaian adalah di pintu masuk hal-hal yang dilarang dalam agama.
  5. Suami harus menentukan waktu di mana ia dapat bermain-main dan melewatkan waktu luang dengan istrinya.
  6. Hubungan antara suami-istri harus berisi satu tunggal dan sifat tertentu. Dan itu tidak dapat dengan cara ini kecuali jika pasangan mulai menghancurkan semua rintangan dan hambatan yang berdiri di antara mereka. Sebagai contoh, suami tidak perlu merasa malu-malu dan menahan diri dari minum dari cangkir yang sama.
  7. Tidak ada manusia yang sempurna. Jadi tidak ada keraguan bahwa suami akan melihat hal-hal dalam istrinya yang tidak sesuai dengan fitrah dan preferensi. Jika aspek-aspek tersebut tidak bertentangan dengan fundaments Agama atau ketaatan suami dan hak-haknya, maka pada saat itu, dia seharusnya tidak berusaha mengubah kepribadiannya agar sesuai dengan preferensi alam.
  8. Dan ia harus selalu ingat bahwa untuk setiap anggota pasangan, akan ada sebuah aspek yang kepribadian yang bertentangan dengan kepribadian yang lain. Dan dia juga harus ingat bahwa jika ada beberapa karakteristik yang ia tidak menemukan berkenan istrinya, maka sesungguhnya ia telah karakteristik lainnya, yang pasti akan menyenangkan hati-Nya.
  9. Jangan mengejar kesalahan istri Anda dan menceritakan mereka untuk dirinya, karena terlalu banyak menyalahkan dan memarahi akan memperburuk hubungan antara Anda berdua, dan itu akan menimbulkan ancaman bagi kehidupan perkawinan Anda. Jadi mengabaikan istri Anda kemampuan mudah untuk membuat kesalahan, dan membuatnya jatuh ke dalam mereka tampak seperti sesuatu yang kecil.
  10. Jika Anda mampu, berikanlah istri Anda dengan baik pakaian dan makanan, dan dari bermurah hati dalam pengeluaran uang pada dirinya. Hal ini tentu saja sesuai dengan tingkat kemampuan Anda.
  11. Jangan menganggap  terlalu penting untuk menerapkan hukuman yang diperlukan untuk segala perbuatan yang bertentangan dengan Agama, yang istri Anda telah berkomitmen, apakah itu di rumah atau di luar itu. Ini harus menjadi alasan utama yang menyebabkan Anda menjadi marah, sehingga tidak ada alasan lain harus mempengaruhi Anda (selain yang satu ini).
  12. Wanita adalah kepala rumah tangga, yang bertanggung jawab untuk itu. Jadi, jangan berusaha untuk ikut campur dalam urusan yang tidak jatuh ke dalam bidang tugas dan tanggung jawab, seperti makanan dan urutan rumah.
  13. Berhati-hatilah memarahi istri Anda atau menyalahkan dirinya atas suatu kesalahan yang dilakukan, di hadapan orang lain, bahkan jika mereka adalah anak-anak Anda sendiri. Dan sesungguhnya itu adalah tindakan yang bertentangan dengan perilaku yang benar dan hal itu akan menyebabkan meningkatkan kemarahan di dalam hati orang.
  14. Jika Anda terpaksa untuk menempatkan hukuman atas istri Anda, maka hendaklah dengan bijaksana. Dan jangan memboikot dirinya, kecuali bahwa hal itu dilakukan dalam rumah tangga. Dan hindari menggunakan bahasa kotor, menghina dia, memukulinya dan menggambarkan dia dengan nama menjijikkan. Untuk hal ini tidak pantas suami teladan.
  15. Setelah kecemburuan dan peduli tentang istri Anda adalah hal yang patut dipuji, yang menunjukkan cinta Anda padanya. Namun itu dengan syarat bahwa Anda tidak terlalu cemburu..
  16. Memasuki rumah dengan salam  dan menyambut mereka dengan Salam. Dan bertanya tentang mereka dan bagaimana mereka lakukan. Dan jangan lupa untuk mengingat Allah, Yang Maha Perkasa dan Maha Tinggi, ketika Anda memasuki rumah.
  17. Hati-hati menyebarkan rahasia yang berkaitan dengan pertemuan intim Anda dengan istri Anda, karena itu adalah sesuatu yang dibatasi dan dilarang.
  18. Terus mempertahankan pembersihan mulut Anda dan menyegarkan napas Anda.
  19. Perwalian istri Anda tidak berarti bahwa Anda dapat memanfaatkan apa yang Allah telah berikan kepada Anda dari mengambil alih dirinya, sehingga Anda merugikan dan menindas dia.
  20. Menunjukkan rasa hormat dan kebaikan kepada keluarga istri Anda adalah menunjukkan rasa hormat dan kebaikan padanya. Dan ini berlaku bahkan setelah kematiannya, dengan syarat bahwa hal itu tidak disertai dengan tindakan yang dilarang dalam agama, seperti pembauran jenis kelamin atau berada di privasi (dengan mereka).
  21. Terlalu banyak bercanda akan mengakibatkan (keluarga Anda memiliki) sedikit rasa takut (dari mematuhi Anda) dan kurangnya rasa hormat untuk Anda. Jadi, jangan bercanda terlalu banyak dengan istri Anda.
  22. Menjadi perhatian yang memenuhi kondisi yang Anda janjikan untuk istri Anda selama pra-perjanjian perkawinan adalah suatu hal yang memiliki kepentingan tertinggi dan prioritas. Jadi, jangan mengabaikan setelah menikah.
  23. Jangan membebani istrimu dengan perbuatan yang ia tidak mampu menangani. Pertimbangkan, dengan sangat menganggap, lingkungan dia dibangkitkan masuk layanan Pedesaan tidak seperti layanan perkotaan, dan pelayanan perempuan yang kuat dan persiapan untuk itu tidak seperti layanan wanita yang lemah.

Sumber: Agam Mirza Gumay

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: