MEMBANGUN KHAZANAH ILMU DAN PENDIDIKAN

Belajar itu adalah perobahan …….

KILASAN SEJARAH ISLAM Masa Kenabian Muhammad (53 Sebelum Hijrah -11 Setelah Hijrah/571-632 Masehi

Posted by Bustamam Ismail on January 17, 2010

Mengungkap kehidupan Nabi dalam Islam adalah pekerjaan yang cukup luas, seorang dapat menulis buku berjilid jilid yang dapat disajikan bagi ka­langan yang berminat. Tujuan dalam bagian buku ini sedikit lain. Dalam bab-bab berikut kita akan mengupas beberapa nabi dari kalangan Israel, termasuk Nabi Isa dan kita hendak mengungkap sikap oposisi orang-orang Israel dan penye­lewengan yang begitu cepat terhadap ajaran ketuhanan. Di sini, dalam melihat kembali jalan yang telah ditempuh oleh penulis lain, saya sekadar memaparkan uraian singkat guna melengkapi referensi tentang Nabi Musa dan Nabi Isa.

1. Kelahiran Muhammad

Sebagaimana telah disebutkan sebelumnya bahwa `Abdullah, ayah Muhammad, wafat saat Amina sedang hamil. Muhammad dilahirkan dalam keadaan serbapelik. la hadir dari keluarga miskin namun cukup terpandang di masyarakat. Beberapa saat kemudian ibunya juga meninggal dunia dan men­jadi anak yatim sejak usia enam tahun. la mulai bekerja sebagai penggembala kambing di kota Mekah di dataran bumi yang tandus itu.47 Mengikuti jejak tradisi kehidupan orang Quraish, ia pun terjun ke dunia bisnis. Sikap integritas dan keberhasilannya sebagai pedagang, ia berhasil meraih simpati Khadijah seorang janda tua, cerdik, lagi kaya. Kemudian ia menikahinya.48 Muhammad amat terkenal memiliki sikap kejujuran dan integritas di seluruh kota Mekah dalam semua masalah. Pendapat Ibn Ishaq mengatakan, “Sebelum turunnya wahyu, orang-orang Quraish telah memberi label sebagai satu-satunya orang tepercaya (al-amin).49

2. Muhammad Manusia Tepercaya

Datang masa yang amat tepat ketika orang Quraish merasa perlu mere­novasi Ka’bah. Mereka bekerja sama di mana setiap anggota suku mengum­pulkan batu-batu untuk membangun kembali sebagian struktur ada. Ketika konstruksi itu sampai pada peletakan batu hitam (Hajar al-aswad) perselisihan semakin memanas. Setiap sub-kesukuan ingin mendapat kehormatan me­letakkan batu hitam itu pada sudutnya sampai titik puncaknya mereka membuat aliansi di mana bentrokan fisik semakin tak terelakan. Abu Umayya, sesepuh di kalangan bangsa Quraish, mendesak agar orang pertama yang memasuki pintu gerbang tempat suci ditunjuk sebagai juri dan semua dapat menerima pendapat ini. Orang pertama yang masuk pintu gerbang tidak lain adalah Muhammad. Ketika orang Quraish melihat, mereka berkomentar, “Kini hadir orang kepercayaan dan kita semua senang melihat ia bertindak sebagai hakim. Di sini Muhammad tiba.” Ketika ia diberitahukan akan adanya perselisihan, ia meminta sehelai kain. Kemudian ia mengambil batu hitam itu dan meletakkan di atasnya dan meminta setiap kepala suku memegang bagian ujung penjuru kain dan mengangkat bersama-sama. Semua melakukannya dan saat mereka sampai pada titik batu hitam la (Muhammad) mengangkat dan meletakkannya dengan tangan sendiri. Dengan penyelesaian perselisihan yang memuaskan semua pihak, konstruksi bangunan berjalan tanpa ada gangguan yang lain.50

3. Muhammad Utusan Allah

Dengan diberkahi sikap ideal dan benci terhadap segala jenis pemberhalaan, Muhammad tidak pernah sujud di depan patung erang Quraish ataupun ikut serta dalam ritual kemusyrikan. Selain ia hanya menyembah Tuhan Yang Esa, cara berpikir yang baik, dan keadaan buta huruf menye­babkan la tak tahu-menahu praktik keagamaan Kristen maupun Yahudi. Kemudian sewaktu mulai menunjukkan tanda-tanda kematangan menerima tugas kenabian, Allah mempersiapkan tugas ini secara bertahap. Pertama, ia melihat kebenaran sebuah mimpi.51 la melihat batu memberi hormat padanya,52­selain itu pernah mendengar Malaikat Jibril namanya dari langit,53 dan ia melihat cahaya bersinar.54

‘A’isha melaporkan bahwa pendahuluan kenabian Muhammad adalah kesempurnaan impiannya: dalam masa enam bulan ia melihat mimpi begitu akurat menjelma seperti kenyataan. Kemudian, ketika wahyu pertama turun sewaktu menyendiri di Gua Hira’, Malaikat Jibril muncul di depannya dan berkali-kali minta agar membaca. Saat melihat sikap dan penjelasan Muhammad bahwa ia seorang buta huruf, Jibil tetap ngotot hingga akhirnya dapat menirukan ayat-ayat pertama dari Surah al-‘Alaq;55

‘Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu Yang menciptakan, Dia telah menciptakan manusia dari segumpa! darah. Bacalah, dan Tuhanmulah Yang Maha Pemurah, Yang mengajar (manusia) dengan perantaraan kalam. Dia mengajarkan kepada manusia apa yang tidak diketahuinya.”56

Inilah pertama kali diturunkannya wahyu  dan permulaan dari Kitab Al-Qur’an. Suatu yang di luar dugaan pada usia empat puluh, Allah memanggil Muhammad dengan risalah sederhana tetapi jelas berupa pengakuan  (‘Tidak ada tuhan selain Allah, dan Muhammad adalah utusan-Nya’). Dengan ini ia telah diberi mukjizat abadi yang dapat memuaskan akal pikiran, penawan hati yang mampu menggugah kembali jiwa jiwa yang tak berdaya yaitu berupa Kitab Suci Al-Qur’an.

4. Abu Bakr Menerima Islam

Abu Bakr ibn Quhafa merupakan orang pertama di luar keluarga Nabi Muhammad. yang menerima Islam yang kemudian diberi gelar as-Siddiq. la seorang pedagang terkemuka dan disegani yang kemudian menjadi seorang sahabat setianya. Pada suatu hari ia bertanya pada Muhammad, ‘Adakah betul apa yang dikatakan orang Quraish tentang engkau wahai Muhammad, bahwa mengganggu tuhan-tuhan mereka, menghina cara berpikir kita dan tak percaya pada tata perilaku yang dilakukan bapak-bapak kita terdahulu?’, tanya Abu Bakr. Muhammad menjawab, “Saya seorang Nabi Allah dan utusan-Nya, saya diutus untuk menyampaikan risalah-Nya. Saya memanggil ke jalan Allah yang benar. Karena kebenaran ini aku mengajakmu mengikuti jalan Allah, Tuhan Yang Esa yang tidak ada menyamai-Nya, agar tidak menyembah kecuali Dia, dan memberi pertolongan pada mereka yang menaati perintah-Nya.” Kemudian ia membaca beberapa ayat-ayat Al-Qur’an yang menawan hatinya dan kemudian menyatakan menerima agama Islam.57

Selain sebagai seorang pedagang kenamaan, Abu Bakr punya makna tersendiri di hati orang Quraish. Dengan inisiatif sendiri menyampaikan risalah ini, ia mulai mengajak pihak lain mengikuti jejaknya terutama orang-orang kepercayaan yang sering berjumpa di pusat perdagangan. Banyak di antara mereka yang mengikuti, di antaranya az-Zubair bin al-‘Awwam, ‘Uthmam bin ‘Affan, Talhah bin `Ubaidillah, Sa’ad bin Abi Waqqas dan ‘Abdul-Rahman bin ‘Auf. Abu Bakr menjadi pembela utama Nabi Muhammad dan memiliki keimanan yang prima dalam kondisi serbasulit sekalipun. Dalam hal perj alanan Nabi Muhammad ke Bait al-Maqdis (Jerusalem), beberapa pengikutnya tidak dapat menerima secara rational kejadian tersebut yang mengakibatkan se­bagian mereka murtad. Para kafir Mekah mengambil kesempatan ini mem­bujuk Abu Bakr membelot dari keyakinannya. Adakah ia masih percaya bahwa Muhammad telah melakukan perjalanan di malam hari ke Jerusalem dan kembali ke Mekah sebelum fajar? la menjawab, “Tentu saya percaya. Saya percaya terhadap sesuatu yang lebih dianggap aneh oleh kalian, yaitu sewaktu Muhammad memberitahukan menerima wahyu dari langit.”58

5. Nabi Muhammad Berdakwah secara Terbuka

Setelah tiga tahun lamanya berdakwah secara rahasia, Nabi Muhammad dapat perintah Allah agar menyebarkan pesan-pesan dakwah terang-terangan.

“Maka sampaikanlah olehmu secara terang-terangan segala apa yang diperintahkan (kepadamu) dan berpalinglah dari orang-orang yang musyrik.”59

Pada tahap awal, Nabi Muhammad melihat keberhasilan dakwahnya karena para pembesar dan kepala suku tidak ada di kota Mekah. Saat kembali, mereka mulai membuat perhitungan dan menyadari akan bahaya agama baru ini. Mereka mulai melakukan penindasan terhadap masyarakat Muslim yang baru lahir. Beberapa rakyat kecil mulai dipaksa kembali menerima tata cara kehidupan semula sedang lainnya tetap bertahan pada kepercayaan agama baru.

Dari hari ke hari kekejaman semakin meningkat dan Nabi Muhammad setelah lebih kurang dua tahun dalam penindasan minta mereka yang tak tahan menghadapi ujian agar hijrah ke Habashah.60 Memasuki kejadian tahun ke lima kenabian, mereka yang menerima usulan untuk hijrah berjumlah kurang dari dua puluh orang.61 Hijrah kedua dimulai tidak lama setelah melihat meningkatnya penindasan pihak orang-orang kafir yang ingin mencabut akar pemikiran Islam dari lubuk hati mereka.62 Melihat kegagalan strategi yang mereka lakukan, orang-orang kafir mulai mengambil langkah baru.

6. Tawaran Pihak Quraish kepada Muhammad

Dengan masuk Islamnya Hamzah (salah satu paman Nabi Muhammad) merupakan titik klimaks bahaya yang dirasakan oleh pihak Quraish. ‘Utba bin Rabi’a, seorang kepala suku melihat Muhammad melakukan shalat di Masjid al-Haram sendirian dan memberitahukan kepada lain, “Saya akan pergi me­nemui Muhammad mengemukakan beberapa usulan yang mudah-mudahan ia dapat menerimanya. Kita akan tawarkan apa saja yang la mau dan kita akan membiarkan ia dalam keadaan selamat.” ‘Utba pergi menemuinya dan berkata

“Wahai saudara sepupuku, anda adalah satu di antara kita, keturunan kabilah termulia serta memiliki asal usul keturunan yang amat terpandang. Anda hadir di tengah para pengikut dengan membawa masalah yang amat besar yang mengakibatkan pecahnya masyarakat. Engkau caci maki tatanan hidup, menghina tuhan-tuhan dan agama mereka dan anda anggap keturunan mereka sebagai kafir. Sekarang dengar apa yang hendak saya tawarkan dengan harapan anda akan dapat menerima salah satu darinya.” Nabi Muhammad setuju ‘Utba meneruskan ucapannya, “Wahai saudara sepupu saya, jika sekiranya anda menghendaki-dengan apa yang anda bawa-harta kekayaan, kita akan mengumpulkan seluruh kekayaan dan menganugerahkan pada anda sehingga anda terlihat sebagai orang terkaya; jika sekiranya anda menghendaki kedudukan, saya akan mengangkat engkau pemimpin saya dan tak akan ada keputusan apa pun yang hendak dibuat tanpamu; jika anda menghendaki kekuasaan, saya akan membuatmu sebagai seorang raja; dan jika yang ada padamu ternyata merupakan roh jahat, seperti yang anda lihat tetapi tak mampu menghindar, saya akan mencari pakar peruwatan dan menggunakan seluruh harta kekayaan demi penyembuhan penyakitmu. Biasanya setiap roh jahat ada saja seorang ahli penyembuhnya.” Setelah mendengar penuh sabar dan perhatian, Nabi Muhammad mulai menjawab, “Sekarang dengarlah dari saya:

“Haa Miim. Diturunkan dari Tuhan Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Kitab yang dijelaskan ayat-ayatnya, yakni bacaan dalam bahasa Arab, untuk kaum yang mengetahui, yang membawa berita gembira dan yang membawa peringatan, tetapi kebanyakan mereka berpaling (darinya) maka mereka tidak (kamu) mendengarkan. Mereka berkata, ‘Hati kami berada dalam tutupan (yang menutupi) apa yang kamu seru kami kepadanya dan di telinga kami ada sumbatan dan di antara kami dan kamu ada dinding, maka bekerjalah kamu; sesungguhnya kami bekerja (pula).’ “63

Nabi Muhammad meneruskan bacaan sementara ‘Utba mendengar penuh perhatian sehingga sampai pada sepotong ayat yang memerintahkan sujud dan ia melakukannya. Nabi Muhammad kemudian berkata, “Anda telah mendengar apa yang telah kubacakan dan selanjutnya terserah sikap anda.”64

7. Boikot Kaum Quraish terhadap Muhammad dan Sukunya

Melihat kegagalan persuasi yang dilancarkan kepada Muhammad, para dedengkot Quraish menempuh cara lain. Mereka mendekati Abu Talib, sesepuh yang paling disegani dan sekaligus paman dan sumber proteksi baginya. la meminta agar Muhammad berhenti mencaci tuhan orang lain, mengutuk keturunan, dan agama nenek moyang mereka. Abu Talib diutus menyampaikan pesan mereka. Melihat sikap pamannya yang semakin goyah dalam mem­belanya, Muhammad menjawab, “Wahai pamanku, demi Allah, jika mereka meletakkan matahari di tangan kanan dan bulan di sebelah kiri memaksa saya agar meninggalkan tugas ini, saya akan tak akan menyerah. sehingga Allah memberi kemenangan ataupun aku binasa karena-Nya.” Mendengar ucapannya, Abu Talib menoleh ke belakang sambil mengusap air mata. Tersentuh oleh ucapannya, ia meyakinkan dan tidak akan mundur sedikit pun dari pembelaan. Beberapa saat kemudian, sebagian anggota suku ban! Hashim dan al-Muttalib tidak mau meninggalkan Muhammad dan menyerahkannya meskipun mereka sama-sama menyembah berhala seperti lazimnya orang Quraish. Dengan kegagalan saat itu, para pembesar Quraish mengeluarkan menyatakan pemboikotan terhadap ban! Hashim dan al-Muttalib yang antara lain, perkawinan dan semua bentuk transaksi perdagangan sesama orang-orang Quraish agar diputus sampai pada keperluan sehari-hari tidak disediakan. Kekejaman yang me­matikan itu berlangsung selama tiga tahun di mana Nabi Muhammad dan seluruh pengikutnya menderita kelaparan luar biasa tanpa makanan di tengah padang pasir tanpa tumbuh-tumbuhan.65

8. Sumpah Setia ‘Aqaba

Satu dasawarsa perj alanan dakwah, Nabi Muhammad mendapat beberapa ratus pengikut yang sabar dan tahan menghadapi segala penindasan. Pada masa itu pula agama ini dapat menyentuh telinga dan hati sebagian penduduk Madinah, yang letaknya lebih kurang 450 kilometer dari utara kota Mekah. Orang-orang Islam dari wilayah itu berkunjung ke Mekah tiap musim haji yang jumlahnya selalu bertambah sehingga pada akhirnya bertemu dengan Nabi Muhammad secara diam-diam di ‘Aqaba, dekat Mina di malam hari guna menyampaikan sumpah dan janji setia dengan noktah-noktah berikut,66 (1). Tidak akan menyekutukan Allah; (2). Menaati Nabi Muhammad dalam semua kebaikan; (3). Tidak akan mencuri; (4). Menjauhi perbuatan zina; (5). Menjauhi perbuatan maksiat, dan (6). Tidak akan mengumpat orang lain.

Tahun berikutnya dengan jumlah lebih besar (lebih dari tujuh puluh termasuk wanita) kembali menemui Nabi Muhammad di musim haji mengundang beliau hijrah ke Madinah. Pada malam itu mereka mengucapkan sumpah setia yang ke dua kali dengan sedikit penambahan ungkapan kata­kata;67 hendak memberi proteksi pada Nabi Muhammad seperti halnya mereka memproteksi keluarga mereka. Dengan undangan ini kaum Muslim yang merasa tertindas dapat menemukan jalan keluar, sebuah perjalanan di mana akan mendapat sambutan hangat dari penduduknya.

9. Upaya Pembunuhan Nabi Muhammad

Setelah sanksi ekonomi yang amat kejam itu berjalan tiga tahun, sebagian masyarakat Muslim cenderung menerima tawaran dan sebagian mulai berhijrah. Menyadari akan gerak yang mungkin dilakukan oleh Nabi Muhammad ke utara menuju Madinah hanya akan memperlambat konfrontasi yang tak mungkin terelakan. Demi tercapainya tujuan, para pembesar Quraish menya­dari akan waktu yang tepat untuk mengakhiri permusuhan dengan kesepakatan menghabisi nyawa Nabi Muhammad.

Setelah mencium upaya itu, Allah memerintahkan Muhammad agar segera bergegas hijrah ke Madinah secara rahasia. Tak ada seorang pun yang tahu akan rencana ini kecuali All, Abu Bakr, serta keluarganya. Nabi Mu­hammad minta agar ‘Ali tinggal sementara karena dua alasan. Pertama sebagai upaya diversi, Ali diminta menginap di tempat tidur Rasulullah persis dengan cara-cara yang dil’akukan Nabi Muhammad dengan mengenakan kain selimutnya. Hal ini dimaksudkan sebagai trick bagi mereka yang sedang menunggu. Kedua, upaya pengembalian citra bahwa orang-orang masih menaruh harapan pada Nabi Muhammad guna memelihara tuhan-tuhan mereka sebagai keper­cayaan sikapnya masih belum ada seorang pun yang mampu menyaingi.68

10. Muhammad di Madinah

Menghindari upaya pembunuhan, berkat rahmat dan izin Allah, Nabi Muhammad berhijrah ditemani sahabat setianya, Abu Bakr, bersembunyi selama tiga hari di Gua at-Thur yang gelap.69 Madinah diwarnai upacara kebesaran saat beliau tiba pada bulan rabi ‘al-awwal, di mana seluruh jalan penuh dengan luapan ekspresi kegembiraan pantun dan syair. Dengan berakhirnya segala penindasan, Nabi Muhammad tidak lama kemudian mulai membangun sebuah masjid sederhana yang cukup luas dan mampu menampung banyak para penuntut ilmu, tamu-tamu, dan para pelaku ibadah tiap hari dan shalat Jumat. Jauh sebelumnya, sistem perundang-undangan telah dirancang yang mengatur hubungan tanggung jawab kaum pendatang dari Mekah dan penduduk Madinah terhadap orang lain, negara Islam yang baru lahir, sesama orang Yahudi, dan kedudukan serta tanggung jawab mereka terhadap masyarakat dan negara. Ini merupakan sistem perundang-undangan pertama yang tertulis dalam sejarah dunia:70

Madinah terdiri dari sebagian beberapa suku orang Yahudi. Aus dan Khazraj adalah suku terbesar di antara yang ada. Kedua suku itu terikat tali hubungan darah, kendati tak serasi dan sering kali terlibat dalam konflik bersenjata. Orang-orang Yahudi selalu berubah sikap yang mengakibatkan keretakan di antara mereka. Kedatangan Nabi Muhammad telah mengobarkan minat pemeluk agama baru ke setiap rumah suku Aus dan Khazraj, seperti halnya situasi politik yang semakin jelas dengan terciptanya perundang­undangan baru di mana Nabi Muhammad sebagai pemegang kekuasaan tertinggi dan sekaligus sebagai pemimpin umat Islam dan juga bangsa Yahudi. Bagi mereka yang tidak suka memihak pada Nabi Muhammad dianggap kurang bijak untuk melakukan oposisi terbuka, dan bagi mereka sikap bermuka dua menjadi hal yang rutin. Orang-orang munafik berupaya menyakiti Nabi Muhammad dan pengikutnya melalui berbagai cara dan dengan penuh semangat yang tak terpatahkan sepanjang kehidupan beliau.

Permusuhan secara terang-terangan antara umat Islam dan orang kafir Arab dan keberadaan orang Yahudi, telah menyulut terjadinya beberapa per­tempuran besar dan kecil. Peperangan yang besar, antara lain, seperti Perang Badardi bulan Ramadan dua tahun setelah hijrah,71 Perang Uhud yang terjadi pada bulan Shawwal, tahun ke-3 setelah hijrah; Perang Khandaq di bulan Shawwal, tahun ke-5 setelah hijrah; Perang Ban! Quraiza, tahun ke-5 setelah hijrah; Perang Khaebar, Rabi al-Awwal tahun ke-7 setelah hijrah, Perang Mu’ta, Jumad al-Awwal tahun ke-8 setelah hijrah, penaklukan kota Mekah (Fathu Makkah), pada bulan Ramadan tahun ke-8 setelah hijrah, Perang Hunain dan Ta’if, pada bulan Shawwal tahun ke-8 setelah hijrah, tahun pendelegasian72, dan Perang Tabuk pada bulan Rajab tahun ke-9 setelah hijrah.

Kendati musuh-musuh Nabi Muhammad dalam peperangan pada umum­nya terdiri dari para penyembah berhala, pada hakikatnya termasuk juga orang­orang Yahudi dan Kristen yang beraliansi dengan kekuatan kafir Quraish dalam melakukan oposisi terhadap orang Islam. Saya sebut beberapa kejadian dari peperangan ini bukan hendak memperpanjang pembahasan melainkan sekadar perbandingan merebaknya agama Islam di bawah kepemimpinan Nabi Muhammad dan sikap kacau bangsa Israel dalam pengembaraan di masa Nabi Musa dan perjuangan dua belas utusan peserta Nabi Isa.73

11. Awal Pecahnya Perang Badar

Nabi Muhammad mendengar berita bahwa kafilah besar melewati rule dekat kota Madinah di bawah komando kepemimpinan Abu Sufyan. Nabi Muhammad berusaha menghadangnya namun sempat Abu Sufyan mencium jejak itu dan akhirnya mengubah rute perjalanan dengan mengirim seorang utusan ke Mekah agar menambah jumlah personal. Pasukan tempur dengan seribu tentara dan tujuh ratus unta serta pasukan kuda dipersiapkan atas saran Abu Jahl, suatu pertunjukan kekuatan raksasa yang hendak menggempur kota Madinah. Setelah menerima mata-mata tentang kafilah serta perubahan rule perjalanan dan pasukan militer Abu Jahl, Nabi Muhammad membuat pe­ngumuman minta saran sahabafiya. Abu Bakr berdiri secara terhormat sikap terhormat yang kemudian diikuti oleh Umar. Kemudian al-Miqdad bin ‘Amr berkata, “Wahai Nabi Allah, pergilah ke mana Allah memberitahukan anda dan kita akan bersamamu. Demi Tuhan, saya tidak akan berkata seperti ban! Israil74 kepada Nabi Musa, pergi bersama tuhanmu dan perangilah sedang kami akan duduk melihatnya,”75 Demi Tuhan yang telah mengutusmu dengan kebenaran, jika sekiranya engkau hendak membawa saya pada suatu tempat bernama Bark al-Ghimad76 saya akan berperang sampai mati bersamamu melawan mereka sehingga engkau dapat menguasainya.” Kata-katanya terdengar oleh Nabi Muhammad dan ia berterima kasih dan berdoa kepadanya.

Lalu ia mengatakan, “Berilah aku nasihat wahai manusia sekalian,” yang dimaksud adalah kaum Ansar. Ada dua alasan di belakang ini: (a). Mereka sebagai anggota masyarakat mayoritas; dan (b). Ketika kaum Ansar memberi janji setia di ‘Aqaba, mereka menjelaskan bahwa mereka tidak berhak mendapat keselamatan sehingga ia memasuki daerah mereka. Saat itu mereka berjanji akan memberi proteksi sebagaimana mereka proteksi pada para keluarganya. Oleh karena itu, Nabi memberi perhatian jangan jangan mereka meliliatnya dengan sikap setengah hati terhadap penyerangan tentara Abu Jahl yang begitu kuat saat masih ada di luar perbatasan kota Madinah. Saat Nabi Muhammad mengutarakan kata-kata seperti itu, Sa’d bin Mu’adh berkata, “Demi Allah, mungkin yang dimaksud adalah kami?”. Nabi menjawab, “Tentu, tanpa diragukan lagi.” Kami percaya pada engkau, kami teguh terhadap kebenaranmu, kami bersaksi bahwa apa yang engkau dakwahkan adalah benar dan kami telah memberi sumpah setia untuk mendengar dan menaatinya. Oleh karena itu, pergilah ke tempat mana pun yang engkau kehendaki dan kami akan tetap bersamamu. Demi Tuhan yang telah mengutusmu dengan kebenaran, jika engkau menyeberangi lautan ini sekalipun, saya akan tetap mengarungi lautan dan tak akan ada seorang pun yang menunggu-nunggu di belakang. Kita tidak gentar sedikit pun menghadang musuh-musuhmu di esok hari. Kita cukup berpengalaman dan terlatih dan dapat dipercaya dalam pertempuran.

Barang­kali akan lebih baik saat Allah mengizinkan kita membuat presentasi sesuatu yang akan membuat engkau senyum, maka ajaklah menerima rahmat Allah.77 Nabi Muhammad, semakin yakin setelah diberi masukan oleh ucapan dari Sa’d dan kemudian siap menuju Badr dengan pasukan sebanyak 319 orang, dua ratus pasukan kuda dan tujuh puluh pasukan unta. Di sanalah mereka menghadang kekuatan tentara Quraish: seribu orang (enam ratus memakai baju tem­pur anti peluru, seratus pasukan kuda dan ratusan pasukan unta.78 Pada hari terakhir karunia Allah tampak terang pada pihak tentara Muslim, dimana musuh-musuh kafir menderita kekalahan telak dan negara Islam mulai mencapai tingkat kedewasaan menjadi kekuatan yang terkenal di Semenanjung Arab.

12. Terbunuhnya Khubaib bin ‘Adil al-Ansari

Khubaib, seorang budak Muslim Safwan bin Umayya hendak dieksekusi di depan khalayak sebagai sikap balas dendam terhadap kematian ayahnya yang gugur sewaktu Perang Badr. Orang-orang berkumpul hendak menyaksi­kan peristiwa itu. Di antara mereka adalah Abu Sufyan, yang menghujani berbagai makian terhadap Khubaib saat membawa keluar untuk dihabisi nyawanya, “Saya bersumpah karena tuhan Khubaib, adakah anda meng­inginkan Nabi Muhammad hadir di tempat ini untuk kita penggal lehernya dan anda akan kami bebaskan hidup bersama keluarga? Khubaib menjawab, “Demi Tuhan, saya tidak akan mau melihat Nabi Muhammad hadir di sini dan saya lebih suka melihat ia menduduki kekuasaan daripada saya harus duduk di tengah keluarga.” Abu Sufyan berkata sumbar, “Saya tidak pernah melihat seseorang mencintai orang lain seperti mereka mencintai Muhammad.” Kemudian Khubaib dicincang anggota tubuhnya satu per satu sekecil biji gandum dan darah mengalir dari tiap penjuru sebelum ia dihabisi.79

13. Penaklukan Kota Mekah

Menurut persyaratan Perjanjian Hudaibiyyah (6 A.H.), semua suku diberi pilihan antara mengikuti Nabi Muhammad atau orang Quraish sesuai kehendak mereka. Suku Khuza’a memilih bergabung dengan Nabi Muhammad, sedang­kan banu Bakr bergabung dengan pihak Quraish. Bani Bakr, mengkhianati perjanjian dengan bantuan pihak Qurasih menyerang suku Khuza’a. Orang­orang suku Khuza’a menuju tempat suci Ka’bah dengan menyalahi tata cara yang telah disepakati tanpa jaminan keamanan. Mereka mengeluh menuntut keadilan. Nabi Muhammad menawarkan pada pihak Quraish dan ban! Bakr tiga pilihan, di mana yang terakhir meminta agar perjanjian Hudaibiyyah dibatalkan. Dengan sikap sombong, pihak Quraish mengambil pilihan ke-3. Setelah menyadari akan ketidakbijaksanaan pilihan, Abu Sufyan menemui Rasulullah minta agar perjanjian itu diperbarui akan tetapi kembali dengan tangan hampa.

Nabi Muhammad bersiap-siap melakukan serangan ke Mekah dan seluruh kabilah yang telah mengucapkan sumpah setia pada umat Islam diminta bergabung pada pasukannya. Dua puluh satu tahun lamanya orang Quraish me’lakukan berbagai penindasan, penyiksaan, dan kekejaman terhadap umat Islam. Roda kini berputar dan mereka sepenuhnya menyadari arti persiapan yang dilakukan Rasulullah dan rasa cemas menghantui setiap rumah. Dengan pasukan sebanyak sepuluh ribu, Nabi Muhammad menuju Mekah pada hari ke sepuluh Ramadan, tahun ke-8 hijrah. Mereka melakukan camping di suatu tempat bernama Marr Az-Zahran dan orang Quraish memahami akan fakta ini. Nabi Muhammad bukan hendak mengejutkan pihak musuh dan tidak pula menghendaki terjadinya pertumpahan darah. la hanya menghendaki pihak Quraish menyadari sepenuhnya akan situasi sebelum mengambil pilihan perang yang tak berarti. Sementara Abu Sufyan dan Hakim bin Hizam mulai melakukan tugas mata-mata ketika mereka bertemu dengan ‘Abbas, paman Nabi Muhammad. ‘Abbas menasihati agar ia masuk Islam. Islamnya Abu Sufyan berarti pembuka jalan akan kemenangan tanpa pertumpahan darah.

Kemudian Abu Sufyan menuju Mekah dan memekik suara tangis dengan lantangnya, “Wahai orang Quraish, inilah Muhaminad telah hadir ke tempat kalian dengan pasukan yang tak mungkin kalian mampu melawan. Siapa hendak mengungsi di rumah Abu Sufyan la akan selamat, siapa yang ingin mengunci pintu rumah sendiri, juga selamat. Siapa yang masuk tempat suci Mekah juga selamat.” Nabi Muhammad kembali ke tempat asal kelahirannya, sebuah kota yang membuat ia sengsara beberapa tahun menghadapi kekejaman dan siksaan. Sekarang pasukan tentara dapat memasuki Mekah tanpa darah setetes pun. Perlawanan kecil-kecilan terlihat di sana sini sedang Nabi Muhammad berdiri di depan pintu Ka’bah memberi kata sambutan dengan diakhiri seruan, “Wahai orang Quraish, apa yang ada di benak hati kalian tentang apa yang hendak saya lakukan terhadap kamu semua?” Mereka semua menjawab, “O, saudaraku yang mulia dan anak terhormat saudaraku! Saya tak mengharapkan sesuatu, kecuali rasa belas kasihmu.” Lalu la menjawab, Pergilah kalian dengan bebas merdeka!”80

Itulah grasi ampunan yang la demonstrasikan pada tiap penduduk Mekah yang telah melakukan penyiksaan terhadap umat Islam selama dua puluh tahun.81 Dalam masa sepuluh tahun semua Jazirah Arab sejak dari Aman hingga ke Laut Merah, dari sebelah selatan Suriah ke Yaman jatuh di bawah kekuasaan umat Islam. Hanya satu dasarwarsa setelah Nabi Muhammad hijrah ke Madinah, la bukan saja seorang Nabi yang melaksanakan perintah ke­tuhananan, melainkan juga seorang pemimpin yang tak ada bandingannya di seluruh semenanjung Arab yang mampu menyatukan mereka pertama kali dalam sejarah.

46. Sistem kalender Kristen dibuat atas asas praduga. Dibuat berdasar model kalender Arab, hal ini tidak pernah menjclma dalam penggunaan secara umum sehingga, sekurang-kurangnya, sepuluh abad setelah kelahiran Jesus berlalu mengalami perubahan-perubahan (modifications). Kalender Gregoria seperti yang digunakan sekarang bermula dari tahun 1582 C.E./990 A.H. kctika diadopsi oleh negara-negara Katolik pada masa itu atas keputusan dari Pope Gregory XIII, dalam Papal Bull (?) pada tanggal 24 Februari 1582. (Lihat Khalid Baig, “The Millennium Bug” , Impact International, London, jilid.30, no. 1, Januari 2000, hlm. 5) Penulis modern mengetengahkan tahun ke belakang secara fiktif, yang hanya membuat permasalahan barn dalam menentukan tahun kejadian.

47. Al-Bukhari, Sahih, Ijara:2.

48. Ibn Hisham, Sira, jilid 1-2, hlm. 187-189.
49. Ibid. jilid.1-2, hlm. 197.

50. Ibid. jilid.1-2, hlm. 196-7.

51. Ibn Hajar

52. Muslim, Sahih, Fada’i1:2:2, hlm. 1782.

53. ‘Urwah bin az-Zubair, al-Maghazi, kompilasi dilakukan oleh by M.M. al-A’zami, Maktab al-Tarbiya al-‘Arabiyyah Liduwal al-Khalij, 1st edition, Riyad, 1401 (1981), hlm.100.

54. Ibn Hajar, Fathul Bari, i:23.

55. Sara 96, lihat al-Bukhari, Sahih, Bad’ al-Wahy.
56. Qur’an, 96:1-5.

57. Ibn Ishaq, as-Seyr wa al-Maghazi, versi Ibn Bukair, hlm.139. Di sini Abu Bakr dengan pertanyaannya tidak berarti bahwa Nabi Muhammad pernah mengikuti cara-cara orang kafir. Ini semata-mata berarti, ‘Adakah anda mengutuk secara terbuka?’

58.  Ash-Shami, Subul al-Huda, iii: 133.

59. Qur’an 15:94-95.

60. ‘Urwah, al-Maghazi, hlm.104.
61.  Ibn Hisham, Sira, jilid 1-2, hlm.322-323; Ibn Sayyid an-Nas, ‘Uyun al-Athar, i:l 15.
62. ‘Urwah, al-Maghazi, hlm.l 11.

63. Qur’an, 41:1-5.

64. Ibn Hisham, Sira, jilid.l-2, hlm. 293-94. Dalam terjemahan baik yang tersebut di sini maupun di tempat lainnya, kami merujuk pada karya terjemahan Guillaume.

65. Ibn Hisham, Sira, jilid.l-2, hlm. 350-51; Ibn Ishaq, as-Seya wa al-Maghazi, versi Ibn Bukair, hlm.,154-167.

66. Ibn Hisham, Sira, jilid.l-2, hlm. 433.
67. Ibid. jilid 1-2, hlm. 442.

68. Ibid. jilid.1-2, hlm.485.
69. Ibid. jilid.1-2, hlm.486.
70. M. Hamidullah, the First Written Constitution in the World, Lahore, 1975.

71. S.H. (Setelah Hijrah) sebagai kalender umat Islam. Hal ini dibuat sejak kekuasaan khalifah ke-2, ‘Umar (dan bahkan kemungkinan lebih dulu), yang dimulai sejak hijrah Nabi Muhammad ke Madinah.

72. Kendati tidak terjadi peperangan, saya memasukkannya karena ia menandai penerimaan secara besar-besaran dan hangat penerimaan orang kafir Arab terhadap Islam. Ghazwa berarti mengeluarkan energi untuk memasarkan Islam dan tahun pendelegasian merupakan contoh yang menggembirakan tentang Kabilah Arab yang mendatangi Nabi Muhammad, dan membantu penyebaran agama Islam dengan mau memeluknya secara sukarela.

73. Harap dilihat bab ke-14 dan 16.

74. Anak cucu Israel.
75. Qur’an, 5:24.
76. Sebuah tempat di Yaman. Orang lain menyebut sebagai “farthest stone”. Terlepas betul maupun salah ia berarti “sejauh anda dapat pergi”.

77. Ibn Hisham, Sira, jilid.l-2, hlm.614-5.

78. Mahdi Rizqallah, as-Sira, hlm.337-9.

79. ‘Urwah, al-Maghazi, hlm.177. Khubaib dan Zaid ditawan pada incident yang sama dan keduanya menjadi shahid di Tan’im. Menurut karya Ibn Ishaq (Ibn Hihsam, Sira, jilid 3-4, h1m.172 bahwa jawaban ini berkaitan dengan Zaid.

80. Ibn Hisham, Sira, jilid 3-4, hlm.389-412.

81. Bosworth Smith berkata, ‘Jika ia menggunakan pelindung muka (masker) secara keseluruhan, ia dalam semua peristiwa telah membuangnya. Sekarang merupakan timing yang tepat untuk memuaskan ambisinya dan mengenyangkan nafsu penghabisan bukan malah melalap rasa dendam. Adakah terdapat hal seperti itu di tempat lain? Baca sejarah masuknya Nabi Muhammad ke kota Mekah di waktu yang sama lihat cerita Marius Sulla saat memasuki Roma. Kami akan dalam posisi yang tepat menghargai keluhuran budi dan sikap modernisasi Nabi Muhammad di Jazirah Arabia

One Response to “KILASAN SEJARAH ISLAM Masa Kenabian Muhammad (53 Sebelum Hijrah -11 Setelah Hijrah/571-632 Masehi”

  1. This is It.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: