MEMBANGUN KHAZANAH ILMU DAN PENDIDIKAN

Belajar itu adalah perobahan …….

Tuntunan Sholat Singkat

Posted by Bustamam Ismail on February 11, 2009

A.Syarat Wajib Shalat

mjdSyarat-syarat yang mewajibkan shalat itu 3 hal :

  1. Islam.
  2. Baligh.

Seseorang dihukumi baligh jika didapati salah satu tanda :

a.Jika seseorang telah berumur 15 tahun qamariyyah / hijriyyah (meskipun belum bermimpi basah).

b.Atau bermimpi basah (sampai keluar air mani), baik dialami oleh laki-laki maupun perempuan yang telah berumur 9 tahun qamariyyah / hijriyyah (bulan Arab).

c.Atau telah keluar haid, bagi wanita yang telah berumur 9 tahun qamariyyah / hijriyyah (bulan Arab).

3. Berakal (tidak gila).


B.Syarat Sah Shalat

Shalat tidak sah kecuali jika telah terpenuhi syarat-syarat di bawah ini :

  1. Telah masuk waktu shalat.
  2. Menghadap kiblat.
  3. Suci dari hadats kecil dan hadats besar.
  4. Suci dari najis, baik yang ada di baju, badan, atau tempat shalat.
  5. Menutup aurat.

Jika auratnya tersingkap ketika shalat, kemudian langsung ditutupi, maka shalatnya tetap sah. Adapun jika ditunda-tunda atau tidak segera ditutupi, maka shalatnya batal.

  1. Mengetahui kefardluan / kewajiban hukum shalat. Jika dia bingung, shalat yang dikerjakannya wajib atau sunnah, maka shalatnya tidak sah.
  2. Tidak menganggap hal yang wajib sebagai hal yang sunnah. Misalkan dengan menganggap hukum takbiratul ihramadalah sunnah, padahal hukum sebenarnya adalah wajib.

C.Rukun-Rukun Shalat

Rukun shalat terbagi menjadi 4 macam :

  1. Rukun Qauliyah (Rukun Ucapan) : ada 5. Dinamakan rukun ucapan karena orang yang shalat harus melafadzkannya dalam lisan sekira dia bisa mendengarnya sendiri. Kelima rukun ucapan itu adalah : takbiratul ihram, membaca surat Al Fatihah, tasyahhud akhir, shalawat kepada Nabi Muhammad SAW ketika tasyahhud akhir, dan salam.
  2. Rukun Fi’liyyah (Rukun Perbuatan) : ada 6, yaitu : berdiri, ruku’, i’tidal (berdiri setelah ruku’), sujud, duduk diantara dua sujud, duduk tasyahhud akhir.
  3. Rukun Ma’nawi (bukan merupakan ucapan ataupun perbuatan) : ada 1, yaitu mengurutkan urutan rukun-rukun sesuai urutannya.
  4. Rukun Qalbiyyah (ada di hati) : ada 1, yaitu niat.

Keterangan tentang Rukun-Rukun Shalat tersebut serta urutannya adalah sebagai berikut :

  1. Niat.

Tempatya adalah hati. Adapun melafadzkannya dengan lisan adalah sunnah. Waktu niat adalah ketika takbiratul ihram.

2.Takbiratul Ihram.

Yaitu dengan mengucapkan “Allahu Akbar”.

3. Berdiri bagi orang yang mampu, pada shalat fardlu / wajib.

Berdiri tidak wajib ketika shalat sunnah (boleh duduk). Adapun dalam shalat wajib, tidak boleh duduk, kecuali bagi orang yang tidak mampu berdiri.

4. Membaca Al Fatihah.

Wajib membaca Surat Al Fatihah pada tiap rakaat, baik shalat wajib maupun shalat sunnah, baik oleh makmum, imam, atau orang yang shalat sendirian (tidak berjama’ah).

5. Ruku’.

6.I’tidal (berdiri setelah Ruku’).

Lamanya i’tidal tidak boleh melebihi ukuran bacaan yang dibaca ketika i’tidal (yaitu bacaan : Rabbana wa lakal hamdu mil-us samaawaati wa mil-ul ardliwa mil-u maa syikta min sya-in ba’du) dan ukuran membaca Surat Al Fatihah. Jika lebih dari itu, maka shalatnya batal, karena i’tidal adalah rukun pendek dalam shalat, yang disyariatkan sebagai pemisah antara ruku’ dan sujud. Karena itu tidak boleh terlalu dipanjangkan terlalu lama, kecuali i’tidal pada raka’at terakhir, maka boleh dipanjangkan, karena itu adalah tempat qunut.

7. Dua Sujud.

Tujuh bagian tubuh yang harus menempel ke tempat shalat ketika bersujud adalah dahi, kedua telapak tangan, dua lutut, dan telapak jari kedua kaki. Yang harus menempel adalah sebagian saja dari bagian-bagian tubuh tersebut. Misalkan dahi, yang harus menempel adalah sebagiannya saja, tidak harus seluruh dahi.

8.Duduk diantara Dua Sujud

Duduk diantara dua sujud juga merupakan rukun pendek seperti i’tidal, karena itu tidak boleh dipanjangkan terlalu lama, sekira melebihi ukuran bacaan yang dibaca ketika duduk tersebut (yaitu bacaan : Rabbighfirlii warhamnii wajburnii… dan seterusnya) dan ukuran bacaan tasyahhud yang terpendek (yaitu bacaan Attahiyyaatul mubaarakaatus shalawaatut thayyibaatu lillaah… dan seterusnya).

9. Tasyahhud Akhir

Bacaan tasyahhud akhir harus dengan bahasa Arab, jika tidak bisa, maka dengan terjemahannya. Huruf-huruf dalam bacaan tasyahhud akhir harus jelas, orang yang shalat harus pula memperhatikan tasydid-tasydid yang ada dalam bacaan tersebut.

10.Duduk ketika Tasyahhud Akhir.

11.Shalawat kepada Nabi Muhammad SAW.

12.Salam (yang wajib adalah salam pertama, sedang salam yang kedua adalah sunnah).

13.Tertib/Berurutan.

Catatan : merupakan rukun shalat juga, adalah thuma’ninah (berhenti tanpa melakukan gerakan yang banyak atau yang bisa membatalkan shalat) pada masing-masing rukun di atas.

D.‘Udzur-Udzur Shalat

Udzur shalat adalah : halangan-halangan yang memperbolehkan seseorang mengakhirkan shalat dengan tanpa berdosa. Udzur shalat ada 4, yaitu:

  1. Tidur.

Tidur menjadi udzur shalat jika sesorang tidur sebelum waktu shalat. Adapun jika dia tidur setelah masuk waktu shalat, maka tidurnya tersebut tidak menjadi alasan dia boleh mengakhirkan shalat. Kecuali jika telah menjadi kebiasaannya untuk bangun sebelum waktu shalat habis, atau telah berpesan kepada orang yang dipercayainya untuk membangunkannya sebelum habis waktu shalat.

2.Lupa

Lupa menjadi udzur shalat jika sebabnya adalah perkara yang boleh. Adapun jika sebabnya adalah perkara yang makruh atau yang haram, maka tidak dianggap sebagai udzur shalat.

3.Men-jama’ (mengumpulkan dua shalat)

Artinya : mendahulukan shalat dari waktunya, atau mengakhirkannya, karena di-jama’ (digabungkan dengan shalat yang lain), dengan alasan bepergian atau sakit. Contoh : Shalat Dzuhur dan Ashar dikerjakan pada waktu Dzuhur (taqdim/mendahulukan), atau Dzuhur dan Ashar dikerjakan pada waktu Ashar (ta’khir/mengakhirkan), dengan syarat-syarat tertentu.

4. Dipaksa

Termasuk udzur shalat adalah apabila seseorang dipaksa dengan disertai ancaman untuk melakukan shalat di luar waktunya, dengan syarat-syarat tertentu, yaitu :

a.Adanya kemampuan orang yang memaksa untuk melakukan ancaman yang dikeluarkannya.

b.Ketidakmampuan orang yang dipaksa untuk menghindari ancaman yang ditujukan padanya.

c.Adanya sangkaan dari orang yang dipaksa bahwa jika dia tidak menuruti, maka orang yang memaksa akan benar-benar melakukan ancamannya.

d.Tidak ada tanda-tanda yang menunjukkan bahwa orang yang dipaksa melakukan itu karena pilihan atau kehendaknya sendiri (misalkan dengan tujuan agar dia mempunyai alasan untuk bisa mengakhirkan shalat).

E.Hal-Hal yang Membatalkan Shalat

Yang membatalkan shalat ada 11 hal :

  1. Berkata dengan sengaja.
  2. Mengerjakan sesuatu yang banyak (yang bukan pekerjaan shalat).
  3. Hadats besar (misalkan : keluar darah haid) atau hadats kecil (misalkan : kentut).
  4. Kejatuhan najis.
  5. Terbuka auratnya.
  6. Mengubah niat.
  7. Membelakangi kiblat.
  8. Makan.
  9. Minum.
  10. Berdehem.
  11. Murtad (keluar dari Islam).

F.Waktu-Waktu yang Diharamkan untuk Shalat

Waktu-waktu yang diharamkan untuk shalat ada 5, yaitu :

  1. Mulai terbitnya matahari hingga naik seukuran tombak (sekitar 16 menit).
  2. Ketika matahari pas di atas kepala / pas di tengah langit, hingga bergeser sedikit (waktunya sebentar saja).
  3. Sejak langit menguning di sore hari hingga matahari terbenam.
  4. Setelah melakukan Shalat Subuh hingga matahari terbit
  5. Setelah melakukan Shalat Ashar hingga matahari terbenam.

Namun ada pengecualian, di mana shalat tidak diharamkan untuk dilakukan pada di lima waktu tersebut, yaitu :

Shalat Qadla

Shalat Sunnah yang didahului oleh sebab, seperti : shalat sunnah setelah wudlu, shalat tahiyyat masjid, dsb.

Shalat sunnah yang sebabnya bersamaan, seperti : shalat Kusuf (Gerhana Matahari), shalat khusuf (Gerhana Bulan).

G. Kewajiban Menutup Aurat

Aurat adalah bagian tubuh yang wajib ditutup dan haram untuk dilihat.

  • Syarat Alat Penutup aurat :

1.Menutupi bagian tubuh dengan cara dipakaikan (dalam bentuk pakaian). Dengan demikian tidak cukup dengan hanya masuk di lobang atau ruangan gelap.

2.Bisa menghalangi warna kulit dari penglihatan.

·Aurat Laki-laki :

1.Ketika sendirian adalah kemaluan depan dan kemaluan belakang.

2.Ketika shalat, atau pada wanita semahram (keterangan tentang mahram lihat hal 4), dan kaum laki-laki secara umum adalah bagian antara pusar dan lutut.

3.Pada wanita yang bukan semahram adalah seluruh badan

4.Untuk istrinya : boleh dilihat semua.

·Aurat wanita :

1.Ketika sendirian, atau pada wanita dan orang laki-laki semahram adalah antara pusar dan lutut.

2.Pada wanita fasiq dan wanita-wanita kafir adalah yang tidak tampak ketika bekerja, dengan demikian yang biasa tampak ketika berkerja bukanlah aurat pada wanita fasiq dan wanita-wanita kafir, yaitu : kepala, wajah, leher, kedua tangan hingga lengan, kedua kaki hingga lutut (selain bagian-bagian ini adalah aurat). Wanita fasiq (jahat) dan wanita kafir dikhususkan dalam hal ini, sehingga ada batasan-batasan khusus bagian tubuh yang boleh diperlihatkan pada mereka, karena ditakutkan mereka menceritakan aurat seorang wanita muslimah kepada laki-laki kafir.

3.Dalam shalat : seluruh badan kecuali wajah dan kedua tangan (sampai pergelangan).

4.Kepada laki-laki yang bukan mahram : seluruh badan. Adapun wajah dan kedua tangan, menurut satu pendapat, bukan termasuk aurat, artinya boleh dibuka dengan syarat aman dari fitnah dan tidak mengundang syahwat orang yang melihatnya, serta tidak ada perhiasan di wajah dan tangan tersebut. Jika tidak aman dari fitnah dan mengundang syahwat orang lain, maka tidak boleh dibuka.

5.Untuk suaminya : boleh dilihat semua.

One Response to “Tuntunan Sholat Singkat”

  1. Assalamu’alaikum Wr Wb.
    Pa Ustadz …..
    Jika boleh bertanya, apakah boleh rukun pendek dikerjakan lebih lama (lebih panjang) dari rukun panjang? kalo\au boleh saya minta jawaban disertakan sumbernya,
    Terimakasih

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: